bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Rise of Super-Apps Puts Pressure on Incumbents

Rise of Super-Apps Puts Pressure on Incumbents

Read Time:4 Minute, 2 Second

Di Asia, perusahaan teknologi besar dan penantang perbankan digital baru semakin berkembang, memaksa bank lama untuk memikirkan kembali strategi bisnis mereka dan menjadi bagian dari ekosistem aplikasi super, menurut laporan baru oleh Finextra, bersama dengan Infosys Finacle dan OneSpan.

Makalah berjudul The Future of Digital Banking in Asia 2022 mengeksplorasi ekosistem perbankan digital Asia yang berkembang pesat dan menyoroti tren yang muncul.

Asia telah muncul sebagai pemimpin dalam inovasi perbankan dalam beberapa tahun terakhir, sebuah tren yang didorong oleh populasi besar yang belum tersentuh layanan perbankan di kawasan ini, permintaan akan layanan perbankan yang inklusif dan dapat diakses, serta peningkatan penetrasi Internet.

Di Asia Pasifik (APAC), perbankan digital telah mencapai tingkat kematangan baru dengan 88% konsumen kini aktif menggunakan perbankan digital, meningkat 25% poin dari 65% pada tahun 2017, menurut McKinsey 2021 Personal Financial Services (PFS) survei. Layanan keuangan non-tradisional, seperti aplikasi fintech dan e-wallet, juga mengalami peningkatan adopsi, dengan penetrasi meningkat dari 40% pada 2017 menjadi 51% pada 2021.

Pengguna aktif perbankan digital, Sumber: McKinsey Asia-Pacific PFS survey 2021

Pergeseran pasar ini sebagian besar disebabkan oleh pemerintah, yang beberapa tahun lalu telah memperkenalkan sejumlah amandemen dan peraturan untuk mendorong persaingan dan merangsang inovasi di sektor perbankan.

Hong Kong telah menyambut delapan bank digital, Singapura telah diberikan empat lisensi perbankan digital pada akhir tahun 2020, Filipina telah menerbitkan enam lisensi perbankan digital, dan Malaysia pada bulan April mengumumkan pemenang lisensi perbankan digitalnya yang telah lama ditunggu-tunggu. Thailand juga telah mulai menyusun pedoman untuk bank virtual.

Indonesia, di sisi lain, tidak memiliki kerangka perbankan digital khusus, melainkan memperkenalkan peraturan baru untuk memfasilitasi pengenalan bank digital melalui akuisisi.

Boston Consulting Group (BCG) memperkirakan bahwa APAC akan menjadi rumah bagi sekitar 50 bank digital pada pertengahan 2021, di antaranya adalah beberapa yang paling sukses di dunia.

Munculnya aplikasi super

Selain masuknya pelaku pasar baru yang difasilitasi oleh peraturan yang memungkinkan, kawasan ini juga telah menyaksikan munculnya apa yang disebut super-apps, sejenis raksasa teknologi yang bertindak sebagai pintu gerbang bagi konsumen, menyediakan apa saja mulai dari ride-hailing, logistik dan pengiriman makanan , hingga pembayaran dan pinjaman digital.

Aplikasi super mengganggu metode tradisional untuk melibatkan ceruk pasar yang kurang terlayani dan mempertahankan pelanggan saat ini dengan aplikasi seluler yang menyediakan fungsionalitas di luar layanan keuangan tradisional, tulis Samuel Bakken, Direktur Pemasaran Produk di OneSpan, dalam sebuah komentar dalam laporan tersebut.

WeChat yang didukung Tencent, misalnya, adalah salah satu aplikasi super terdepan dan tercanggih di APAC, menggabungkan perpesanan online, media sosial, pasar, dan layanan. Melalui bank digital terintegrasi WeBank, grup ini sekarang melayani lebih dari 200 juta pelanggan perbankan individu dan 1,2 juta usaha kecil dan menengah, menjadikannya bank digital terbesar di APAC, menurut laporan tahun 2021 oleh penyedia teknologi perbankan digital Perbankan Swiss, Pembayaran: Konteks (BPC) dan perusahaan konsultan fintech Belanda Fincog.

Pertumbuhan bank digital di APAC 2012-2021, Sumber: Perbankan Digital di Asia Pasifik, Fincog, BPC

Di Korea Selatan, Kakao mengadopsi strategi yang mirip dengan Tencent, dimulai sebagai aplikasi perpesanan sebelum menambahkan e-wallet ke platform dan akhirnya menjadi bank digital sepenuhnya. Memanfaatkan efek jaringan KakaoTalk dan basis pelanggan besar dari 53,3 juta pengguna aktif bulanan di seluruh dunia, KakaoBank mampu mencapai profitabilitas setelah kurang dari dua tahun beroperasi.

KakaoBank mulai berdagang pada Agustus 2021, menjadi neobank pertama di Asia yang go public. Dengan 34 juta pelanggan, KakaoBank adalah neobank terbesar keempat di APAC, menurut laporan tersebut.

Jalan di depan petahana

Aplikasi super meningkatkan tekanan pada petahana karena skala, sumber daya, dan kemampuannya, tulis Bakken. Saat mempertimbangkan untuk mengembangkan aplikasi super, LK pertama-tama harus mempertimbangkan nilai dan layanan yang ingin mereka tawarkan kepada audiens mereka dalam perjalanan digital dan kedua, mereka perlu memastikan keamanan layanan tersebut.

Petahana harus memanfaatkan antarmuka pemrograman aplikasi (API) untuk memungkinkan pembayaran lebih cepat, memfasilitasi pemisahan layanan dan meningkatkan berbagi data untuk perbankan terbuka, kata laporan itu. Mereka juga harus menggunakan lebih banyak komputasi awan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan dan akuntansi keuangan di berbagai bidang seperti pembayaran dan penilaian kredit.

Namun, ketika mengembangkan aplikasi super keuangan, bank harus ingat bahwa ekosistem digital yang luas juga berarti permukaan serangan yang lebih luas bagi para penjahat dan lebih banyak potensi kerentanan untuk dieksploitasi, Bakken memperingatkan.

Oleh karena itu, sangat penting bagi bank untuk memastikan keamanan layanan digital mereka dan bekerja sama dengan mitra keamanan berpengalaman untuk memberikan perlindungan efisien yang tidak akan mengganggu pengalaman pengguna.

Seiring semakin populernya perbankan seluler dan aplikasi seluler diimplementasikan di lingkungan yang berpotensi bermusuhan, perlindungan aplikasi seluler sisi pelanggan dengan pelindung aplikasi seluler juga penting.

Serangan dan pelanggaran dunia maya sedang meningkat di Asia. Pada tahun 2021, benua tersebut menjadi wilayah yang paling banyak diserang di dunia, menerima 26% serangan yang terdeteksi oleh penawaran keamanan IBM, X-Force. Organisasi keuangan dan asuransi adalah yang paling sering diserang di wilayah tersebut, mencapai 30% dari insiden yang dipulihkan oleh X-Force.

Bagikan Artikel Ini

Lakukan hal berbagi

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Boost Launches Brand Refresh; Hints at Larger Wallet Size Previous post Boost Launches Brand Refresh; Hints at Larger Wallet Size
Bank Islam Selects Cloud Provider AWS to Power Its "Be U" Digital Bank Next post Bank Islam Selects Cloud Provider AWS to Power Its “Be U” Digital Bank
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21