bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
AWS and Mambu Share Their Guide to Cloud Migration for Incumbent Banks

AWS and Mambu Share Their Guide to Cloud Migration for Incumbent Banks

Read Time:4 Minute, 8 Second

Dalam lingkungan ekonomi yang berkembang pesat saat ini, bisnis harus mampu beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan pasar dan permintaan konsumen.

Hal ini terutama berlaku untuk bank dan lembaga keuangan tradisional yang berada di bawah tekanan untuk menawarkan tingkat ketangkasan yang sama dengan pesaing digital mereka.

Penggunaan platform cloud-native generasi berikutnya tidak eksklusif untuk fintech atau neobank – bank tradisional juga dapat memanfaatkan platform super gesit ini untuk meningkatkan ketangkasan operasional dan memastikan koneksi tanpa batas antara sistem front-end dan back-end.

Di seluruh dunia, bank memilih untuk bermigrasi dan mendapatkan keuntungan dengan inti cloud-native SaaS Mambu, platform perbankan API yang dapat dikonfigurasi.

Sumber: Freepik

Platform Composable-API melibatkan pengodean minimal, mendorong inovasi layanan berkelanjutan tanpa membebani staf dan sistem TI yang ada.

Menggunakan teknologi composable-API menawarkan keuntungan yang jelas bagi bank dan FSI yang ingin memindahkan layanan bank ke cloud, termasuk pengalaman pelanggan yang lebih berbeda, keunggulan kecepatan kompetitif yang lebih besar, dan monetisasi yang lebih cepat.

Sementara sebagian besar bank tradisional memahami bahwa perpindahan ke cloud tidak dapat dihindari jika mereka ingin tetap kompetitif, menavigasi perubahan bisa jadi sulit.

AWS dan Mambu telah membuat Buku Panduan Migrasi Cloud yang praktis untuk para pemimpin teknologi perbankan tradisional dan eksekutif C-Suite yang mempertimbangkan migrasi cloud.

Alasan perubahan

Sumber: Freepik

Di dunia yang digerakkan oleh teknologi saat ini, pelanggan mengharapkan bank mereka menyediakan cara yang lebih baik, lebih cepat, dan lebih mudah untuk mengelola keuangan mereka.

Sering terhambat oleh teknologi lama, bank tradisional menghadapi tekanan yang meningkat untuk bersaing dengan teknologi keuangan inovatif yang didukung oleh teknologi generasi mendatang yang gesit dan fleksibel.

Dalam lanskap yang selalu berubah ini, jelas bahwa bank tradisional perlu memigrasikan sistem back-end utama ke cloud untuk memastikan peningkatan kecepatan, keamanan, dan skalabilitas.

Bank yang beroperasi di cloud mendapat manfaat dari:

· Keamanan yang ditingkatkan: Penyedia cloud memiliki fokus laser pada keamanan, yang berarti bahwa bank yang beroperasi di cloud dapat lebih terlindungi dari serangan dunia maya;
· Peningkatan skalabilitas: Platform cloud-native generasi berikutnya dapat diskalakan tanpa batas, memungkinkan bank untuk dengan mudah beradaptasi dengan permintaan yang berubah tanpa harus berinvestasi dalam teknologi tambahan, sehingga Anda dapat fokus pada pengembangan bisnis daripada mengkhawatirkan infrastruktur teknologi;
· Mengurangi biaya: Menghemat uang untuk biaya teknologi, menghilangkan kebutuhan untuk membeli dan memelihara perangkat keras dan perangkat lunak Anda sendiri, membebaskan sumber daya untuk berfokus pada penyediaan produk dan layanan unggulan.

Namun, transisi dari infrastruktur lama ke infrastruktur berbasis cloud merupakan latihan yang rumit, sehingga bank perlu mencapai keseimbangan antara menangani keinginan untuk perubahan sekaligus memutuskan kapan akan menghapus teknologi lama (dan utang teknis terkait).

Tentukan strategi migrasi cloud Anda

Sumber: Freepik

Meskipun tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua yang akan memastikan kesuksesan untuk setiap migrasi cloud, ada seperangkat prinsip panduan umum yang dapat digunakan organisasi untuk menentukan strategi yang tepat untuk situasi mereka.

Lima langkah perencanaan penting untuk keberhasilan migrasi core banking berbasis cloud yang dirinci dalam Buku Panduan Migrasi Cloud adalah:

Tetapkan dan berkomitmen pada visi Audit portofolio yang ada Bangun kasus bisnis yang layak Selaraskan organisasi dan budaya Uji kesiapan dan selesaikan rencana.

Pendekatan ‘dual core’ membantu menavigasi gundukan di jalan

Bahkan dengan rencana yang solid, memindahkan fungsi inti ke cloud bisa menjadi proses yang menantang.

Meskipun hasil akhirnya akan memungkinkan bank untuk mencapai tujuan operasional jangka panjang dan pendek mereka, hambatan seperti tingginya departemen teknis, meningkatnya biaya TI, dan persaingan yang ketat dapat mengalihkan perhatian dari tugas yang ada dan berdampak negatif pada pengambilan keputusan.

Jebakan umum yang harus diperhatikan oleh bank dan FSI

Lantas, bagaimana bank bisa menghindari jebakan migrasi ini? Jawabannya adalah memilih pendekatan ‘dual core’, di mana pelanggan bermigrasi secara progresif, berdasarkan pencapaian seperti produk baru atau transisi produk.

Pendekatan ini melihat inti warisan masih didukung untuk jangka waktu tertentu – mungkin satu atau dua tahun – tetapi setiap pertumbuhan bisnis baru, produk baru, dan pelanggan baru langsung masuk ke platform cloud banking baru.

Pendekatan ini jauh lebih berisiko daripada rencana ‘merobek dan mengganti’ ‘big-bang’, dan memungkinkan bank untuk pergi ke pasar lebih awal dengan produk dan layanan baru yang menarik.

Mulai dari transisi jalur cepat inti

Operator berbasis cloud menggunakan sistem core banking cloud-native generasi mendatang yang memanfaatkan teknologi berkemampuan API untuk menyederhanakan TI, mengurangi biaya operasional, memberikan fleksibilitas yang lebih besar, dan memungkinkan uji coba cepat.

Teknologi API yang dapat disusun menawarkan tiga keunggulan utama bagi mereka yang ingin memindahkan layanan bank ke cloud.

Untuk berhasil di pasar keuangan yang bergerak cepat saat ini, ‘transformasi digital’ tidak lagi cukup.

Bank dan FSI harus benar-benar responsif terhadap kebutuhan pelanggan, operasional, dan pasar dengan membuat setiap lapisan bisnis beroperasi dengan kecepatan yang sama sehingga organisasi dapat berputar, berubah, dan berinovasi dengan cepat sesuai permintaan.

Menggunakan platform akselerator perubahan yang terbukti seperti platform cloud banking inti Mambu yang berjalan di AWS dapat membantu menyederhanakan proses, mengoptimalkan kinerja, dan mempercepat hasil.

Unduh panduan langkah demi langkah untuk migrasi lancar bagi bank lama yang dikembangkan oleh AWS dan Mambu di sini.



Bagikan Artikel Ini

Lakukan pembagian

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Velmie Introduces Advanced Front End Technology For FinTechs Previous post Velmie Introduces Advanced Front End Technology For FinTechs
Al Rajhi Malaysia Partners With Neelofa’s Muslim Lifestyle App TheNoor Next post Al Rajhi Malaysia Partners With Neelofa’s Muslim Lifestyle App TheNoor
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21